Kang Copet, Aku Membencimu. Sangat!

Terinspirasi dari kejadian yang baru aja gue alamin kemarin, ide untuk membuat tulisan inipun muncul. Sebelum gue cerita kejadian semalam, gue mau cerita pengalaman gue bersama kang copet yang pernah gue temuin selama hidup gue (((selama hidup gue))). 3 tahun gue kerja di Kinokuniya Plaza Senayan, membuat gue hapal betul kopaja 102 jurusan Ciputat-Tanah Abang yang setiap hari jadi alat transportasi gue. Hapalnya apa aja nih? Mulai dari sticker yang ada di kaca depan bis, supir bis mana yang suka ngetem lama di Singgalang sampai para copet yang malang melintang di kopaja 102. Inilah cerita jiwa sok pemberani gue ketika melawan kang copet 102.

 

BALIKIN TEMPAT MAKE UP GUE!

Ini adalah kejadian perdana gue melawan kang copet 102. Berhubung rumah gue fleksibel, bisa lewat Radio Dalam, atau Kostrad, jadi kadang gue suka turun bis semoodnya gue. Waktu itu gue memutuskan untuk turun di depan Snappy Radio Dalam, sebelum lampu merah Gandaria. Disaat gue mau turun, gue dipepet di pintu depan sama satu orang cowok berbadan kurus tinggi dan berpakaian kemeja rapi. Gue udah feeling kalau bakal dicopet. Handphone gue waktu itu masih Sony Erricson W380 dan gue masukkan ke kantong celana yang cukup dalam dan ketat. Tas ransel guepun udah gue kedepanin dan gue pegang erat resletingnya. Sampai pas akhirnya gue turun, gue langsung pegang resleting bagian depan, dan terbuka. Disitulah gue sadar kalau tempat make up gue hilang. Mungkin si kang copet mengira kalau barang yang dia ambil adalah handphone, karena tempat bedak gue bahannya keras kaya handphone.

Yang gue fikirkan saat itu adalah, lipstik yang baru aja gue beli dan gue gak rela lipstik itu hilang gitu aja (lol). Kebetulan, pas gue turun, kondisi bis lagi berhenti karena lampu merah. Entah keberanian darimana, gue memutuskan untuk naik bis itu lagi. Wah, bener aja! Pas gue naik bis lagi, alat make up gue lagi dipegang-pegang sama temennya yang tadi mepet gue pintu bis. Dia kaget pas lihat gue. Waktu mata kita ketemu, ternyata kang copetnya ganteng juga dan kitapun saling pandang memandang, “Rangga..” “Cinta…” ((OKE. GAK. FOKUS MEK))

Dengan sok berani, gue teriak, “WAH BANG WANJER LO, ITU KAN TEMPAT MAKE UP GUE!”
Si copet yang gugup membalas, “eh? Oh? Ini punya adek ya..” dan menyerahkannya ke gue.
Wah jancu, ini kang copet harus dipermalukan, kata gue dalam hati. Kurang puas menangkap basah si kang copet, guepun teriak, “AH DASAR LO COPET!” gue langsung menyambar tempat make up gue kemudian turun dengan kaki lemashhhhhhh~~~~~~
tumblr_inline_nl4ncgexYw1qdvumi

 

Diludahin Kang Copet

Kejadian ini masih berlangsung di bis kopaja 102 dalam perjalanan gue berangkat kerja. Waktu itu kebetulan gue lagi masuk siang dan penumpang di bis memang lagi penuh banget. Untungnya gue kebagian tempat duduk tepat di belakang bapak supir. Seperti biasa, penumpang yang kebanyakan mbak-mbak kerja di Senayan City, mereka turun bis dengan buru-buru dan dorong-dorongan. Nah, mbak-mbak yang duduk persis belakang gue juga turun, dan gue melihat dengan jelas dompetnya lagi dalam proses pencopetan. And guess what, si kang copet yang lagi ngambil dompet si mbaknya adalah kang copet yang waktu itu ngambil alat make up gue juga! Gue gak akan membiarkan hal ini terjadi, kata gue dalam hati. Mutiara yang ada di dada guepun mulai berkedip-kedip warna ungu, pertanda gue harus menolong si mbak yang hampir kecopetan ini (lah kenapa jadi kaya Ultraman). Gue yang lagi-lagi mendapat keberanian entah darimana, ngasih tau si mbaknya, “Mbak, mbak itu dompetnya awas mau dicopet”. Awalnya si mbak gak ngeh sama peringatan gue. Sampai gue harus mengulang kata-kata itu sampai 3 kali dengan isyarat,
“itu mbak dompetnya.. dompetnya.. awas..”

Si mbakpun sadar dan langsung memegang dompetnya yang udah hampir pindah  tangan. Disaat si mbak dan para penumpang lainnya turun, keadaan bispun sepi, dan si kang copet duduk di belakang gue, menyumpah serapahkan gue,
“dasar anj*ing lo, mon*yet!!”

Gue bakal mati nih pas turun. Gue bakal diikutin sama kang copet terus dibawa ke tempat sepi, terus ditusuk. Imajinasi gue udah mulai liar waktu denger si kang copet menyumpah serapah kemudian dia ngeludahin gue! Dan untungnya gak kena *fiuh*
Gue udah bersiap mandi kembang 7 hari 7 malam kalau tu ludah kena badan gue. Lebih untung lagi, jarak dari Senayan City ke Plaza Senayan itu cuma sekian centimeter. Belum sempet si kang copet ngapa-ngapain gue, guepun turun lagi-lagi dengan kaki lemasssshhhhhhhh~~~

tumblr_inline_nl4ncgexYw1qdvumi

Copet di Bis 19

Ini out of topic dari bis kopaja kesayangan 102. Kejadian ini berlangsung malam hari, waktu gue dalam perjalanan pulang ke arah Blok M. Malam itu gue habis kongkow cantik sama geng Koreaan gue di Plaza Semanggi. Sepulang dari Semanggi, gue naik bis 19 kearah Blok M dan duduk di kursi depan pintu dekat jendela. Sebelah gue, ada cowok masih muda. Umurnya paling 25-27 tahunan. Gue gak menaruh curiga sama orang yang duduk disebelah gue sampai gue melihat jelas dia ngambil dompet penumpang yang turun di Bunderan Senayan. Sang korban kelihatannya dari kampung yang baru pertama kali ke Jakarta. Dia bawa tas gede dan kebingungan mau turun dimana. Disaat lagi bingunglah si kang copet dan teman-temannya yang ternyata HAMPIR SEISI BIS, sok-sokan ngebantu korban. Gue yang waktu itu lagi banyak banget bawa barang (gue bawa 2 album Super Junior Mr Simple yang gedenya segede gambreng dan plastik oleh-oleh temen dari Korea) mulai merasa was-was. Guepun sampai gak berani nyolokin headset ke handphone yang padahal daritadi headsetnya udah gue pasang di kuping. Dan gue hanya bisa diam terpaku gak bisa membantu si korban karena komplotannya banyak 😦

Waktu komplotan copet itu berhasil ngambil dopet si korban, cowok yang duduk disebelah gue pindah tempat duduk ke bangku lain yang masih bisa gue jangkau dari pandangan. Disitu gue ngeliat dia ngambil uang dari dompet sekitar Rp 300.000. Dan dia sempet-sempetnya ngeliat KTP si korban sambil senyum-senyum sinis 😦
Setelah uangnya diambil, kang copet itu ngasih dompet kosong ke salah satu temennya dan kemudian dia turun.
Gak lama setelah dia turun, ada sebuah kegaduhan di kursi paling belakang. Kaya suara orang dipukul dan jatuh dari bis. Terus ada yang teriak, “wah lo copet kan? Ngaku lo?! Lo copet kan?!”

Jangankan kepo, nengok ke belakangpun gue gak berani. Bawaannya cuma mau turun sama cepet nikah. Untungnya, kejadian si kang copet jatuh itu gak jauh dari terminal Blok M. Dan hidup gue terselamatkan. Gue selamat turun dari bis itu tanpa kekurangan dan kehilangan apapun. Lagi-lagi gue turun dengan kaki le? Masssshhhh~~~~

tumblr_inline_nl4ncgexYw1qdvumi

Penjambretan Yang Gagal

Kemarin malam tepatnya hari Selasa, 25 Agustus 2015 (hari gajian) (tsaelah lengkap amat), sepulang gue kerja, gue hampir aja jadi korban penjambretan. Kejadiannya di Halte Busway Tosari. Kalian tau kan kalau Halte Tosari tuh sempit banget jalannya. Ibarat jalan puncak, cuma dibuka satu jalur. Gue yang kemarin lagi pakai tas totebag (tas kekinian yang gak ada resleting atau penutup apapun), memang membuat gue gampang untuk mengeluarkan barang-barang yang ada di tas. Seperti biasa, gue selalu pakai headset buat keliatan keren dengerin lagu. Handphone gue masukkan ke kantong celana jeans. Didekat loket pembayaran, gue ngambil tiket flazz yang ada di dompet. Nah, pas gue lagi ngambil kartu flazz dari dompet, gue papasan sama seorang cowok bertopi dan bertas ransel yang dia pakai cuma disebelah kanan. Tiba-tiba aja headset gue lepas dari colokan handphone, dan handphone gue posisinya udah dipaha, nyaris jatuh. Untungnya gue sadar kalau tiba-tiba lagu yang gue dengerin itu berhenti. Reflek, gue langsung nangkep handphone gue yang hampir meregang nyawa. Pas gue nengok ke belakang lagi, orang yang nabrak gue itu jalan cepet banget. Hmm satu pelajaran lagi yang bisa gue ambil, jangan pernah nyiapin uang atau kartu flazz ditengah keramaian. Untungnya untuk kejadian satu ini gue gak lemassshhhh~~

giphy-7

 

Begitulah petualangan gue bersama copet selama berpergian. Sebenarnya pengalaman ketemu copet pertama kali itu waktu gue SMA. Kejadiannya di angkot Pamulang-Lebak Bulus, sepulang gue sekolah. Waktu itu modus si kang copet adalah pura-pura  muntah. Dan yang menjadi korbannya adalah teman gue sendiri 😦
Di Jakarta, banyak modus kejahatan yang harus kita waspadai, gak cuma di angkot atau bis. Gue pernah jadi korban hipnotis di Pondok Indah Mall 1 yang mengharuskan gue merelakan uang gue di ATM lenyap. Ya, dimanapun kita berada, kita harus bisa mawas diri, peka sama situasi. Jangan pekanya sama gebetan doang.

Semoga tulisan ini bermanfaat ya buat para pembaca hoho. Amin!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: