Pesan Aneh Mama Yang Bikin Bergumam, “Lah iya, bener juga”

“Ade! Jemur anduknya!”

“Ade! Ini bekas gelas siapa? Kebiasaan nih kalo abis pada minum pada gak mau nyuciin! Nanti kalo mamahnya udah gak ada, baru terasa deh nyuci sendiri!”

Ya, begitulah kira-kira kehebohan yang sering terjadi di rumah. Hampir setiap hari kata-kata itu keluar dari mulut nyokap gue. Nyokap gue adalah seorang ibu rumah tangga sejati yang kerjaannya tiap hari di rumah ngerjain pekerjaan rumah dan nonton sinetron Indosiar. Nyokap punya hobi yang menguntungkan suami dan juga anaknya, yaitu bikin kue. Kue bikinan nyokap alhamdulillah wenak. Gak jarang para saudara dan juga temen-temen bokap atau kakak gue mesen kue ke nyokap.

Nyokap gue ini terbilang nyokap gaul. Dia bisa dengan cepat akrab, ngobrol sama temen-temen gue. Bahkan temen-temen guepun terkadang main ke rumah cuma untuk ketemu dan ngobrol sama nyokap. Kegaulan, kelucuan, kebawelan, dan kehebohan nyokap gue ini membuat hidup gue 11:12 kaya nyokap. Banyolan yang sering gue pakai di lingkungan sosial, tak lain dan tak bukan adalah hasil berguru dari nyokap.

Orang tua wajar banget kalau bawel, apalagi emak-emak. Mereka gak ada henti-hentinya selalu ngingetin anaknya untuk jaga diri. Terutama anak perempuan. Begitupun nyokap gue. Ditambah nyokap emang udah bawaan dari oroknya bawel, alhasil mulut dia ibarat ban itu bocor alus. Beginilah pesan-pesan konyol nyokap gue yang ada benernya juga:

  1. “Kalo pergi kemana-mana tuh bawa KTP biar kalo mati di jalan, bisa dipulangin.”

giphy-2Meskipun terdengar kasar dan amit-amit, tapi perkataan nyokap gue ini ada benernya juga. Kita kan gak tau kalau nanti ada apa-apa di jalan. Jeleknya, nyokap gue ini ambil contoh kejadian yang paling buruk.

 

  1. Mama: “Gimana, De kamu di kantor baru? Udah dapet gebetan belum?”
    Gue: “Weeittzzz, udah dong!”
    Mama: “Kamu tuh kalo suka sama orang pastiin dulu ya dia gak punya istri sama anak.
    Awas kamu ngancurin rumah tangga orang!”

Ini adalah salah satu pesan nyokap yang selalu gue inget. Kalau gue kenalan atau merasa tertarik sama cowok, hal pertama yang gue lihat adalah: jari manisnya! Apa ni cowok pakai batu akik atau cincin nikah.

 

 3. “Besok-besok gak ada yang mandi pake aer anget lagi ya! Gas gue jadi cepet abis! Biarin, ntar suruh pada kentut”

Suatu pagi gue terbangun dengan suara erangan nyokap ngomel karena gas doi abis gara-gara seminggu sebelumnya gue dan kakak gue selalu masak air panas buat mandi. Gue yang masih setengah sadar, langsung ketawa denger banyolan nyokap pagi-pagi. What a beautiful day. Gak kebayang kalau gue dan kakak gue beneran disuruh nungging dan kentut demi mengisi gas yang udah abis.

 

  1. “Nanti kalo udah ke Korea, gak usah kemana-mana lagi. Simpen uangnya buat nikah. Nabung mulai sekarang..”

kurt-lalala

Pesan yang paling membuat hati gue sakit dan sedih adalah pesan nyokap gue yang ini. Nikah. Gue memang ada kepikiran kesitu, tapi permasalahan yang paling utama adalah, siapakah lelaki beruntung yang akan nikah sama gue? Untuk urusan pacar aja gue pemilih banget, apalagi suami? Sejauh ini temen-temen yang pernah gue bawa pulang, oke maksut gue main, ke rumah cowok semua. Tapi gak ada satupun dari mereka yang nyantol sama gue. Kebiasaan nyokap gue tiap ada abis temen cowok gue main ke rumah adalah, menginterview gue.

“De, tadi cakep tuh. Udah punya pacar belum?

“Kerjanya apa?”

“Orang mana?”

“Dia demen gak sama kamu? Udah jadiin aja”

“Yes bentar lagi mamah punya cucu deh..”

Dan guepun hanya menjawab, “dia homo, mah..”

Itu adalah jawaban tersingkat gue kalau nyokap udah mulai rese. Dan respon nyokap juga diluar dugaan gue, “yaudah besok-besok jangan diajak lagi ke rumah deh. Nanti dia demen lagi sama Putra! (adek gue)”. Pemikiran yang sangat cerdas, Mah.

 

  1. “Gak usah belajar mobil, belajar aja maenin cewek dulu.”

Itulah pesan nyokap ke ade gue saat bokap nyuruh ade gue belajar mobil. Kalau ini gue no comment ah~~

 

  1. Mama: “Dek, kamu dimana? Kok belum pulang sih jam segini? Ngelayap mulu kamu tuh dari kemaren!”
    Gue: “Lagi di Gancit, Mah. Sama Bima.”
    Mama: “Oh yaudah kalo sama Bima. Lama juga gapapa.. Salam ya buat Bima.”

giphy-16

Begini deh reaksi nyokap kalau tau gue jalan sama sahabat gue yang notabene nyokap suka. Gak jarang nyokap justru nyuruh Bima mampir ke rumah meski udah malam sekalipun. Nyokap selalu suka ngeliat orang yang idungnya mancung. Agak rasis memang. Tapi begitulah nyokap gue. Kebetulan, sahabat gue ini masuk kriteria lelaki idaman versi nyokap. Jadi nyokap tuh seneng banget kalau gue jalan sama dia.

 

  1. Gue: “Mah, ade pulang telat ya. Ade nonton di Gancit.”
    Mama: “Pulang jam berapa? Sama Siapa?”
    Gue: “Mungkin jam 11. Sendiri wakakak”
    Mama: “Makanya cari pacar :(”

tumblr_inline_nl5gnvzJTi1qdvumi

Cari pacar. Kata-kata itu selalu terngiang di kepala gue tiap kali nyokap selalu mengingatkan umur gue yang udah 23 tahun. Nyokap selalu cerita, dulu diumur 23 tahun, dia udah ketemu sama bokap dan udah sampai ke tahap yang serius. Sedangkan anaknya saat ini masih sibuk main sama temen-temennya dan sibuk sama dunia Koreanya. Maafkan aku, Ma.

 

  1. “Ini anak-anak malem minggu pada gak keluar? Sana gih pada pergi.”

Seharusnya orangtua tuh seneng ya kalau lihat anak-anaknya di rumah. Tapi ini gak berlaku di keluarga gue. Bokap dan nyokap gue selalu mengusir gue tiap kali lihat gue sepulang kuliah dan langsung pulang ke rumah. Yang mereka mau adalah gue pergi dan cari pacar. Atau seenggaknya ada cowok yang main ke rumah. Ada yang mau main ke rumah gue gak, malam minggu ini? Line gue aja ya :’)

 

Yaah, begitulah pesan-pesan aneh nyokap gue yang kalau dipikir-pikir meskipun aneh tapi ada benarnya juga. Apalagi untuk pesan “cari pacar” yang tiada henti. Terima kasih ya, Mama atas perhatiannya yang beda banget sama Ibu-ibu lain pada umumnya. I love you just the way you are! Gue akan selalu ingat pesan-pesan nyokap dimanapun dan kapanpun gue berada 😀
Semoga pesan-pesan nyokap gue ini bermanfaat buat kalian juga, sob! Tapi kecuali yang nomor 6 ya 😀

Advertisements

3 comments

  1. okymavlana · · Reply

    Yang nomor 4 pasti pas gue ke Rumah, yaa? Wkakakaa Btw, nyari gambarnya dimana?

    Like

    1. ahahaha gak cuma lo doang kok :))) sedih ya gue

      Like

      1. okymavlana · ·

        Hahahhaha sedih kenapa? kan biar kaga salah milih

        Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: