Minggu Ceria Di Glodok

Hola! Setelah hampir satu bulan gak nulis disini, akhirnya mood nulis yang sudah lama ditunggu-tunggu datang juga πŸ˜€ Kali ini gue mau cerita pengalaman kuliner gue sama temen-temen gue beberapa minggu lalu. Hm.. tepatnya tanggal 7 Desember 2014, gue dan 4 orang teman gue janjian untuk kuliner di daerah Glodok. Oh iya, sebelum ke inti cerita, gue mau kenalin dulu temen-temen yang saat itu lagi in charge πŸ˜€

Ke empat temen gue ini ada Merry, Kak Ikka, Tuti Hyung dan Moms Yola. Diantara mereka, gue ini yang paling bontot. Kita berlima pertama kali kenal waktu sama-sama les Bahasa Korea di KCC. Rules disini adalah, karena Moms Yola ini yang paling tua diantara kita dan kebetulan juga dia udah punya dua anak #beneran, jadi ibarat kata dia emaknya anak-anak. Sedangkan Tuti Hyung ini Budenya kita. Yang selalu bawel dalam hal apapun. INGET, DALAM HAL APAPUN. Sedangakan Kak Ikka sama Merry, forever my partner in crime xD

Siang itu kita janjian di ITC Glodok. Hal pertama yang ada di otak kita, abis ujan dan cuaca dingin tuh enaknya makan…. BAKSO! Perjalanan dari ITC Glodok ke tukang bakso yang kata Tuti Hyung itu enak banget, lumayan panjang dan berliku. Tapi gak seberliku kisah percintaan gue #iyaaja. Kita harus ngelewatin pasar tradisional yang isinya kokoh-kokoh sama enci-enci jualan berbagai macam kebutuhan rumah tangga. Karena cuaca habis ujan, jalanan yang kita tempuhpun becek. Mana gak ada ojek #bhay.

glodok_4

Pasar Glodok.

Setelah ngelewatin berbagai macam cobaan dalam hidup, akhirnya kita sampai di tukang bakso yang katanya ngehitz banget itu. Dan ternyata bener aja. Dibayangan gue, karena baksonya enak dan udah terkenal pula, tempatnya gede macem di ruko. Ternyata gue salah besar.

BeFunky_IMG-20141207-WA0004.jpg

Tukang bakso yang biasa dipanggil Pakde ini berlokasi di Jalan Toko Tiga. Tempatnya kecil. Bahkan bisa dibilang gak ada tempat.Bakso Toko Tiga ini cuma butuh dua gerobak pingkul dan satu panci besar buat bikin baksonya.

BeFunky_edit2.jpg

Rules disini, lo harus samperin dan nungguin si Pakde buatin bakso pesenan lo. Gak boleh lo tinggal. Karena ditinggalin itu sakit. Dan kalo lo udah selesai makan, lo gak boleh nongkrong-nongkrong, ngerokok apalagi nge WIFI di sana. Karena bangku yang disediain SANGAT TERBATAS. Pecamkan itu.

 

Dan setelah gue cobain bakso Toko Tiga ini, ternyata rasanya emang wenak tenan, rek! Baksonya kenyel banget, dan yang ngebuat bakso ini enak adalah kuahnya yang seger. Bakso toko tiga ini gak neko-neko karena lo gak bisa minta pake mie kuning atau mie putih apalagi mie ramen. Toping bakso ini cuma ada daun seledri dan bawang goreng. Harganya juga sangat terjangkau, cuma Rp 10.000 saja permangkoknya. Dan dipastikan lo akan nambah πŸ˜€

BeFunky_20141207_130128.jpg

Lo juga gak perlu khawatir kepanasan megang mangkok bakso. Bakso Toko Tiga ini gak sepanas Julia Perez ataupun Dewi Persik. Kenapa? Karena proses pembuatan bakso ini dipanasin pakai arang. Jadi panasnya pas banget di mulut.

BeFunky_20141207_130801.jpg

Kalau masih merasa lapar dan pengen jajan-jajan, disepanjang Jalan Toko Tiga ini banyak pilihan lho. Dan pastinya dengan harga yang sangat terjangkau.

BeFunky_IMG-20141207-WA0005.jpg

Diantara jajanan pasar yang sangat eyecatching, kita paling tertarik sama es potong. Harga sepotongnya Rp 3.000. Dan kita, lebih tepatnya gue sama Moms Yola sih, beli sampai 2 kali hihi πŸ˜€

BeFunky_BeFunky_IMG-20141207-WsA0005.jpg

BeFunky_IMG-20141207-WA0012.jpg

Sebelum ke destinetion selanjutnya, kita selpih dulu, gan! πŸ˜€

Setelah ngenyangin isi perut, Tuti Hyung ngajak kita ngenyangin hasrat raga. Bisa dibilang, kita semua ini lumayan addict sama film. Ya apalagi film Korea, jadi Tuti Hyung ngajak kita ke tempat dvd yang dimana 1 keping dvdnya cuma Rp 4.000!! Ya kan biasanya yang gue tau, DVD itu satu discnya Rp 6.000. DIbandingin lo harus ngeluarin uang lebih Rp 2.000 atau kesabaran lo diuji waktu lo donlot film, mending ngeluarin duit Rp 4.000 aja, ya gak πŸ˜€

BeFunky_BeFunky_BeFunky_IMG-20141207-WsA0005.jpg

Yang bikin DVD di Glodok ini special, mereka punya kumpulan film-film lama yang bahkan waktu gue coba download di web, nyarinya setengah mati! Dan ternyata tukang-tukang DVD yang suka gue liat di Blok M Plaza atau Poin Square Lebak Bulus, mereka belanja disini. Kalau lo mampir ke Glodok jangan lupa main kesini ya! Tempatnya di deket Glodok Plaza πŸ˜€

 

Emang dasar kita semua ini perut karet, baru selang berapa jam aja kita udah dilanda lapar lagi. Alhasil, setelah berburu DVD, Tuti Hyung ngajakin kita makan BAKSO lagi. Kali ini, tukang bakso yang kita datengin ada di daerah Jalan Mangga Besar, tepatnya deket Rumah Sakit Husada. Tempat ini terkenal dengan nama Mie Ayam Pak Kumis. Iya, yang jualan kumisan. Harga mie ayam sama bakso disini cocok kok buat tanggal tua sekalipun πŸ˜€

BeFunky_IMG-20141208-WA0005.jpg

Disini ada optionnya. Kalau mau mie ayam pakai bakso, lo bisa pilih mau berapa bakso. Karena gue termasuk bakso maniak, akhirnya gue pesen satu porsi bakso. Gue termasuk orang yang gak tau dimana letak enaknya mie ayam. Menurut gue, semua rasa mie ayam sama aja. Tapi disini beda. Mie ayam Pak Kumis rasanya gurih banget! Mienya pun gak kaya mie ayam yang biasa gue makan. Mie ayam Pak Kumis punya bentuk yang tipis, dan keriting.

BeFunky_IMG-20141208-WA0002.jpg

Mie Ayam Pak Kumis.

Mie ayam yang gue foto ini, mie ayamnya Tuti Hyung. Dia pesen dengan ekstra 5 bakso. Sedangkan seporsi bakso Pak Kumis, isinya ada 9 bakso. Bakso Pak Kumis ini berasa banget dagingnya, dan punya lapisan yang tebel. Jadi agak lama dikunyahnya. Kalau dibandingin sama bakso di Jalan Toko Tiga, gue lebih suka bakso Jalan Toko Tiga.

BeFunky_IMG-20141208-WA0001.jpg

Bakso Pak Kumis.

“Kalau main kesini, gak afdol kalau gak minum es liang teh.” Begitu kata sesepuh yang suka makan disini, Tuti Hyung. Minuman ini agak mirip roodbeer *bener gak tulisannya?*. Es liang teh ini udah ada dari jaman baheula. Harga minuman ini disini cuma Rp 5.000 saja. Tapi kalau lo coba cari minuman ini di kota, secangkirnya aja bisa Rp 25.000.Wow!

BeFunky_IMG-20141208-WA0003.jpg

Es Liang Teh.

Minggu ceria di Glodok pun berhasil dengan judul “Gumoh Bakso”. Gue gak berhasil ngabisin bakso Pak Kumis. Dan sisa bakso gue diabisin oleh Tuti Hyung. Setelah dia makan SATU SETENGAH porsi mie ayam + lima bakso ekstra + setengah bakso gue, dia berhasil ngabisin semuanya. Baksu!

Perjalanan kita belum berenti sampai disitu. Setelah gumoh bakso, kita mutusin buat main ke rumah salah satu temen kita di daerah Pancoran. Disana, kitapun MAKAN LAGI. Kita ngemil martabak manis dan martabak telur. Kisah gue selama jalan dengan mereka ini emang gak pernah jauh-jauh dari makanan. Martabakpun menjadi makanan penutup kita pada hari itu. Thanks to Tuti Hyung yang udah merekomendasikan makanan-makanan enak. Tunggu chapter kuliner kita selanjutnya ya πŸ˜€

Advertisements

4 comments

  1. merry liu · · Reply

    Cooooll…. terima kaseeeeeh Dara…

    Like

    1. akakaka macama ci meyiiiii

      Like

  2. Dhimekkkaaa ~ kereeennn lucuuu. gaya bahasa yeiy cyiiinn okeeehh bangettt.. jd ikut ngegrayangin #eeehh ngebayangiiinn ~ hahaha (^-^)v λ””λ©•μ•„ ~ 졜고!!! πŸ˜‰

    Like

    1. ahahaha makasih kak busaaaan~~ sayang banget dirimu gak ikut 😦 next, harus ikut ya! ^^

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: